Kampus Ganesha
Comments 6

Sistem Antrian Wudhu dan WC di Masjid Salman

Saya ini agak bingung ketika antri di jejeran kamar mandi salman dan ternyata ramai. Itu antriannya gimana ya.

Kalau ramai, WC yang empat itu akan tidak jelas sistemnya jadinya seperti gambar di bawah ini nih.

Antrian Model Salman

Antrian Model Salman

Biasanya tuh walaupun nggak serame gambar di atas, bisa lama banget. Saya pernah tuh. Misalnya saya nunggu di di WC1, ternyata penghuni sekarang jauh lebih lama dari WC sebelahnya. Yah, keduluan deh penunggu yang antri bareng saya sudah pada masuk. Bahkan, pengguna yang datangnya  jauh lebih lama dari saya, bisa selesih tiga orang, bisa dapet WC duluan.

Mau pindah antrian rasanya nggak enak gimana… Udah kadung lama nunggu. Ada ketakutan kalau pas pindah, eh malah tambah lama. Mau tetep diem, kok kayak udah nggak ada harapan. Akhirnya, waktu itu saya menyerah juga dan pindah antrian dan ternyata itu adalah pilihan yang tepat. Jadi inget monty hall problem.

Belum lagi, kalau di Salman yang nunggu di antara dua WC itu, kira-kira jatahnya dapet WC yang mana ya. Bisa konflik tuh… Mana ada yang datang terakhir biasanya nggak mau kalau sama yang dateng duluan selama pintu WC di depannya sudah terbuka. Ada sih tapi jarang terjadi.

Antrian WC Paralel

Antrian WC Paralel

Kalau antriannya paralel gini lebih rapi dan nggak ada konflik deh. Tapi tetep saja masalah yang pertama tidak terpecahkan. Masalah yang satu penghuni ternyata jauh lebih lama dan antrian menjadi tidak adil karena yang datang duluan tidak masuk duluan.

Antrian WC Seri

Antrian WC Seri

Nah, menurut saya antrian yang ideal itu yang seri kayak di atas ini. Prinsipnya sama kayak antrian di bank lah. Bukan ke masing-masing WC tapi langsung ke seluruh WC. Cuma kayaknya agak sulit diterapkan ya. Tidak hanya karena WC salman depannya sempit dan selalu ramai, tetapi juga karena budaya masyarakat kita.

Atau masa harus buat sistem ambil nomor antrian dulu baru bisa bener.

Nomor antrian 19 ke WC 3.

Hmm… Nggak penting amat sih artikel kali ini…

6 Comments

  1. mralghazali says

    Kalo rame saya biasanya langsung ke wc paling pojok, biasanya paling dikit yang antri hhe.

    Bagus kalo bisa pake yang sistem seri, jadi biarpun rame kalo mau lama ga terlalu ngerasa ditungguin😛

  2. biasanya yang seri berlaku kalo pas sepi aja. kalo ada WC yang kosong, langsung masuk deh.
    tapi beneran mau digunakan, emang butuh kesadaran masyarakat dan sosialisasi yang bagus serta ruangan kamar mandi yang cukup luas agar memudahkan antrian dan saat keluar

  3. haha.. betul juga, memang udah kepikiran seperti itu.. tapi belum penerapannya.

    Bisa ga ya di follow up. bagus nih kalau bisa diterapin di salman.

    • seriusan dihya? mau pake nomor antrian, terus dipanggil nomornya gitu? entar kalau keluar wc, pencet tombol, terus keluar suara “nomor antrian xx ke wc yy”.

      ke-wc nya bayar dong kalau gitu.. -.-

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s