All posts tagged: Festival

Futagawa Honjin Matsuri: Ditelanjangi Ibu-Ibu Demi Menjadi Samurai (Itu Rasanya…)

Tanpa mengetahui apa-apa, kami mengikuti Kaasan yang mengantar kami ke tempat ambil bento makan siang lalu ke Taikukan. Sampai disana, kami didudukkan di kursi dan disuruh lepas jaket. Lepas baju. Dan tentu saja, celana.

Iklan

Festival Rakyat Tahara dan Parade Baju Adat Indonesia

Hari Minggu ketiga saya di Jepang, saya mengikuti festival ketiga saya (dan juga typhoon ketiga sebenarnya). Festival ini dilaksanakan di kota Tahara, kota sebelah Toyohashi. Jaraknya cuma setengah jam naik bus. Kami (tim Indonesia) dijemput pake bus dari kampus, berangkat pukul 08.20 tepat. Katanya sih sebenarnya kuota untuk ini festival 10 orang dan semuanya diisi orang Indonesia. Lalu beberapa waktu kemudian, jumlah ini dinego lagi jadi 15 orang, juga ditambah dengan orang Indonesia. Faktanya, yang berangkat 18 orang, Indonesia semua. Biasalah, Indonesia. Setelah Gikadaisai kemaren,masing-masing peserta festival sudah dibagikan baju adat untuk dibawa masing-masing. Saya mendapat kehormatan untuk mencicipi baju pengantin pria dari Minang. Singkat cerita, kami sampai disana dan langsung disuruh ganti baju. Di kejauhan tampak keramaian di jalan blok sebelah sudah dikerumuni orang. Pertanyaan standar: festivalnya ngapain? Dengan satu kata: Parade. Mirip seperti Toyohashi Festival kemaren. Hanya saja, Tahara Festival ini tidak malem dan tidak menari. Kami dan beberapa kontingen internasional lain, anak-anak SD setempat, warga kota, komunitasnya, dan pengiklan toko, serta mobil pemadam kebakaran akan mengelilingi jalur utama kota. Dari titik kami datang …

Tanjungbalai, 4 Agustus 2013, Malam 27 Ramadhan: Festival Kembang Api

Dear diary Blog Kemaren Siang, Desing peluru. Bau mesiu. Dentum ledakan. Di ujung horizon utara, tampak rinai-rinai cahaya. Bersuar… Kerlap kerlip menyeruak putih dari gelapnya malam. Itulah yang akan didapati hampir semua warga Tanjungbalai ketika ia menjejakkan kaki ke luar rumahnya pada malam 27 Ramadhan ini. Entah siapa yang merencanakan non-event ini. Atau memang sudah tradisi (entah siapa yang memulai). Seolah-olah semua warga sudah tahu dan sepakat untuk menyalakan kembang apinya bersama-sama*. Mulai dari maghrib malam ke 27 Ramadhan. Hasilnya lumayan seru. Desing merecon roket siing siing dan rentetan ledakan kecil seperti peluru. Bau asap bekas ledakan kembang api. Dentum ledakan merecon yang agak lebih elit sedikit. Beruntut-runtut tanpa henti. Benarlah kata adikku ri, malam ini seolah-olah sedang berada di kawasan latihan militer**. Menurutku, dibanding orang menyalakan merecon sendiri-sendiri, kemudian mengganggu tetangga. Bikin ribut saja. Kalaupun memang rela membakar-bakar uang untuk merecon, mendingan sekalian ramai-ramai begini. Lebih seru! Jadi event atau non-event yang disepakati bersama. Seperti festival, sehingga semua orang menyalakan kembang api bersama-sama. Jadinya Semarak… Terasa semangatnya… Apalagi kalau festivalnya diadakan oleh pemerintah sebagai daya …