Islam, Kosa-Tata
Comments 8

Telekung

Beberapa hari lalu terdapat dialog yang cukup menarik:

La, ada telekung nggak?

Ha, apa itu?

Hmm, aduh gak tahu ya? Apa ya… Kerudung, jilbab, hijab. Ehmm…
Yang dipake sholat cewek itu loh…

Oh, mukena?

Yap, betul!

[Geleng-geleng] (Maksudnya, tidak ada)

Saya baru tahu kalau orang sini tidak tahu telekung. Padahal, setahu saya kata ini cukup dikenal di Sumatera, setidaknya yang bahasanya ke melayuan sedikitlah.

Di KBBI juga terdaftar kok kata ini.

te·le·kung n kain selubung berjahit (biasanya berwarna putih) untuk menutup aurat wanita Islam pd waktu salat; mukena

Saya juga punya bukti kalau di Bandung kata ini cukup dikenal. Di salah satu toko saya menemukan gambar ini.

Telekung-Mukena

Tuh kan ada tulisan telekungnya. Berarti kayaknya orang tahu dong.

Kayaknya kata telekung ini sama dengan kata lokal lain, misal di Lampung kami mengenal kata kedot (kekar), basing (terserah), dan tegik (palak). Kayaknya lain kali saya bakal menulis ttg. hal ini deh, kalau daftarnya udah banyak.

Yah, bodohnya saya juga sih menanyakan hal tersebut kepada orang yang nggak perlu memakainya untuk shalat. Jelas nggak bawa lah. Atau mungkin malah nggak punya. Toh, semua pakaiannya bisa buat shalat kan.

Kalau dipikir-pikir, malah, pertanyaan tersebut justru insulting yah? Kalau ditanyakan kepada akhwat yang selalu memakai baju shalat.

Saya mohon maaf atas kesalahan saya tersebut. Waktu itu kondisi darurat, jadi saya terpaksa bertanya.

Komentar Tambahan

Enak banget ya. Nggak usah beli mukena mahal-mahal. Nggak usah berat-berat bawa-bawa mukena kemana-mana. Ya, kayak cowok aja. Pakaian biasa ya pakaian shalat. Kalau mau shalat tinggal shalat. Asal bersih, nggak perlu bingung ganti baju.

Oh ya, berkaitan hal ini ada kutipan senada (yang teksnya lebih bagus dari paragraf tulisan saya di atas) yang beberapa saat lalu juga lewat di news feed:

Alhamdulillaah, betapa Allah bermaksud memudahkan muslimah dengan perintah berhijab. Dengan hijab yang memenuhi kriteria syari’at, maka kita tak perlu repot mencari mukena ketika tengah safar atau bepergian. Karena sesungguhnya, aurat wanita itu di dalam dan di luar shalat, adalah sama. Sama-sama harus menutup seluruh tubuh kecuali wajah dan telapak tangan.

Dengan sepasang jubah longgar dan jilbab panjang plus kaus kaki, (yang tentunya suci dari najis ya..) kita sudah bisa melaksanakan shalat. Bandingkan dengan mereka yang tidak menutup aurat, atau menutup aurat tapi tidak sempurna. Jadi, tidak perlu lagi membawa mukena di tas atau antri mukena di masjid ketika akan shalat.

Hijab: Syar’i Atau Stylish (aisyafra.wordpress.com)

Lebih lengkap mengenai hijab, baca tuh artikelnya. Bagus loh.

Btw, terus kepikiran ini. Mereka-mereka itu berarti nggak menerima seperangkat alat shalat sebagai mahar ya. Wong udah punya banyak. Hehe… Just saying.

8 Comments

  1. haha,lucu.. ya inisiatif sendiri lah, klo bajunya gak kaya jubah, berarti harus bawa mukena sendiri, ga usah repot2 pinjem ato ngantri. nyusahin diri sendiri juga nyusahin orang lain..just saying jg..hha..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s